Beberapa kali Admin mendapatkan pertanyaan melalui email, whatsapp maupun sms yg meminta opini atas kondisi skoliosis yg sedang dialami oleh Penanya. Mohon dengan sangat dipahami bahwa Admin bukanlah seorang dokter, dan oki Admin tidak berkompeten untuk memberikan jawaban. Misalnya mengenai berapa derajad kelengkungan skoliosis berdasarkan foto rontgent yg dikirim ke Admin. Bapak/ ibu harus berkonsultasi ke dokter tulang belakang untuk jawaban atas pertanyaan tersebut. Admin hanya ingin berbagi pengalaman tentang operasi Skoliosis, bukan untuk memberikan opini atau pendapat medis. Terima kasih, semoga bermanfaat dan TETAP SEMANGAT!

Wednesday, November 07, 2012

Agar Tulang Tidak Telanjur Bengkok

TEMPO Interaktif, Jakarta: Selly Lubis nyaris tak pernah ke luar rumah sembilan tahun terakhir. Dara 26 tahun ini malu lantaran tulang belakangnya melengkung dan menonjol. Semula, ia tak menyadari kelainan ini karena kegiatannya tak terganggu. Dia masih bisa sit-up dan jogging di sekolah.

Justru ayahnya yang menyadari ketidakwajaran punggung putrinya. Maka, pada 1999, Selly—saat masih duduk di kelas III SMP—diboyong ke sebuah rumah sakit di Jakarta. Anak keempat dari enam bersaudara itu pun dioperasi. Sukses dipasang pen, punggungnya lebih tegak dan tonjolan tulang pun berkurang.

Beberapa tahun berlalu, keluhan baru muncul. Menurut sang ayah, Darwis Lubis, tulang anaknya makin menonjol. Akibatnya, Selly kerap mengalami sesak napas dan sulit menyantap makanan. Empat suap nasi saja sudah membuat perutnya terasa sangat penuh, meski ia sejatinya masih lapar. Walhasil, bobotnya menyusut drastis. Sedikit-sedikit ia lemas, pusing, dan mual. Nyeri dan linu sesekali hinggap di punggungnya.

Keluarganya merasa ada yang tak beres dalam operasi yang pernah Selly jalani. ”Bukannya membaik, malah memburuk,” kata Darwis. Ia pun melapor ke polisi dan Departemen Kesehatan tentang kemungkinan malpraktek. Polisi menyatakan tak ada cukup bukti unsur tindak pidana.

Darwis juga mengadu ke Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia, Jakarta. Namun, menurut Wakil Ketua Majelis, Sabir Alwy, kewenangan mereka tak sampai pada masalah perdata atau pidana. ”Kami hanya memeriksa dokter, benar atau tidak prosedurnya,” katanya Rabu pekan lalu.

Hingga kini, keluarga Darwis masih menanti kepastian nasib Selly, apakah benar telah terjadi kesalahan penanganan saat operasi. Dan, karena belum ada kejelasan tersebut, dokter di rumah sakit lain juga tidak menerimanya sebagai pasien.

Kasus Selly—terlepas dari problem hukumnya—membuktikan rumitnya penanganan skoliosis. Untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat akan skoliosis, sekelompok orang—dokter, pasien atau keluarga pasien, dan grup pendukungnya—mendirikan Masyarakat Skoliosis Indonesia, November lalu.

Skoliosis adalah ketidaknormalan tulang belakang—sesuai dengan asal katanya, dari bahasa Yunani, scolios, berarti bengkok atau terpilin. Tulang belakang yang normal tampak lurus dari ujung leher sampai tulang ekor. Sebaliknya, para penderita skoliosis, jika dilihat dari belakang, memiliki tonjolan di punggung. Jika ditatap dari samping, tulangnya berbentuk huruf S atau C yang memanjang.

Akibatnya, bahu pun tinggi sebelah. Panggul melesak ke dalam. Berjalan pun jadi miring atau tinggi sebelah. Bagi yang sudut kemiringannya mencapai lebih dari 40 derajat, badan jadi bungkuk dan ”berpunuk”. Kadang posisi serta ukuran payudara pun tak sama.

Luthfi Gatam, spesialis ortopedi Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta, menyatakan skoliosis sebetulnya bukan penyakit—yang jika diberi obat akan sembuh. Ini sebuah ketidaknormalan yang harus disandang orang seumur hidup. Ia mengistilahkannya ”once scoliosis, forever scoliosis”. Tak bisa disembuhkan ataupun dinormalkan, tapi—dalam banyak kasus—tidak membahayakan. Kalaupun dioperasi, tujuannya bukan ”menyembuhkan”, melainkan ”mencegah lebih parah”.

Ada beberapa tingkat keparahan. Luthfi, yang juga Ketua Umum Masyarakat Skoliosis Indonesia, mengisahkan: ada penderita skoliosis yang tak terganggu aktivitasnya sehari-hari. Mereka yang sudut kemiringan tulangnya kurang dari 10 derajat tergolong ringan. Sedangkan yang mencapai 40 derajat dianggap berat.

Meski begitu, ada pasien ”ringan” yang memilih dioperasi karena alasan kosmetik: postur jadi lurus, penampilan lebih baik. Padahal, sejatinya, tanpa dioperasi pun, fungsi organ-organ tubuh tetap normal. Hanya penampakan fisik yang kerap membikin penderita minder.

Banyak pula yang masuk kamar operasi karena kemiringan tulangnya parah dan mengganggu sistem kerja tubuh. Misalnya napas sesak karena ruang paru menyempit tertekan tulang dan sistem pencernaan terganggu karena ruang di perut terdesak tulang. Jika tak dioperasi, penderita bisa lumpuh, bahkan terancam jiwanya.

Sebagian besar kasus skoliosis tergolong idiopathic, tak diketahui penyebabnya. Faktor yang diduga memperbesar risiko skoliosis antara lain kelainan saraf, keturunan, dan penyakit infeksi. Selain itu, sebagian besar penderita kelainan ini adalah perempuan belasan tahun dari ras Mongoloid. Luthfi mengungkapkan, pada usia di bawah 10 tahun, anak perempuan dan lelaki memiliki kemungkinan sama menderita skoliosis. Namun, di atas usia 10 tahun, probabilitas wanita dan laki-laki mencapai 7 : 1.

Ada pula segelintir kasus skoliosis yang dapat dideteksi penyebabnya. Misalnya congenital scoliosis (kelainan bawaan), yaitu tulang belakang tumbuh abnormal sejak lahir. Selain karena sindrom kerdil, salah satu pelecutnya adalah kekurangan asam folat ketika di dalam kandungan. Ada pula skoliosis karena gangguan otot, infeksi, atau tumor.

Seperti yang dialami Citra Rahimah Amardeka. Gadis 12 tahun ini dideteksi menderita kelainan tulang belakang pada umur tiga tahun. Waktu itu, sudut kemiringannya ”hanya” 30 derajat. Pada usia sembilan tahun, kebengkokan tulang semakin parah: 129 derajat. Fungsi sejumlah organ sudah terganggu akibat tekanan tulang, misalnya katup jantung tidak rapat dan paru tak berfungsi normal, sehingga ia sulit bernapas.

Baru belakangan diketahui kondisi ini terjadi lantaran ia mengidap tumorneurofibromatosis. Tumor yang menyerang otak ini membengkokkan tulang sehingga setiap tahun tulang Citra bertambah bengkok. Maka, selama tiga tahun, gadis kecil ini terpaksa lima kali masuk kamar bedah untuk menjalani koreksi skoliosis.

Operasi memang harus perlahan dan bertahap karena pasien cilik ini termasuk yang berisiko tinggi. ”Kalau salah, bisa lumpuh karena menyangkut saraf otak,” kata Eka Kartika Sanur, ibu Citra. Prosesi sebelum operasi pun tak ringan. Citra wajib digips dari dada hingga paha kiri selama sebulan, sehingga bocah ini hanya telentang di tempat tidur. Baru setelah gips dibuka, pen penyangga ditanam di dalam tulangnya.

Kini kondisi Citra sangat membaik. Meski masih harus sekali lagi dioperasi, siswi kelas I SMP ini sudah berkegiatan normal seperti rekan-rekan sebayanya. Tak boleh beraktivitas fisik ekstrem, memang. Namun Citra sangat suka membaca dan menulis blog.

Bagaimana dengan kebiasaan-kebiasaan buruk yang mungkin membuat tulang bekerja keras? Luthfi menjelaskan, karena merupakan kelainan, skoliosis tidak disebabkan oleh kebiasaan menggotong beban berat di punggung, gerakan-gerakan olahraga, ataupun posisi berdiri dan tidur yang salah. Orang yang terbiasa menenteng ransel berat, misalnya, akan lebih rentan dihajar osteoporosis—bukan skoliosis. Lain ceritanya jika orang itu sebenarnya memendam potensi skoliosis tapi belum terendus dari awal.

Deteksi dini memang mujarab mencegah keparahan. Rahyusalim, spesialis ortopedi di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, mengungkapkan cara mengenali kemungkinan skoliosis sejak awal. Pada bayi, saat dimandikan, perhatikan dengan saksama tulang belakangnya. Amati garis lurus di punggung dari titik tengah di antara dua bahu hingga lipatan bokong.

Pada anak yang sudah bisa berjalan, amati dia saat telanjang dalam keadaan berdiri, duduk, menunduk, dan berjalan. Perhatikan kelurusan dua titik tadi. Apakah saat membungkuk, kedua sisi punggung sama tinggi. Cermati juga apakah ada lipatan di daerah pinggang yang lebih menonjol di salah satu sisi. Lihat juga keseimbangan bahu kiri dan kanan.

Pada remaja—khususnya wanita—perhatikan apakah saat ia membung-kuk ada tonjolan di punggung. Amati pula keseimbangan posisi dan ukuran payudara kiri dan kanan. Jika ditemukan kejanggalan, segera periksa ke dokter.

ANDARI KARINA ANOM, GABRIEL TITIYOGA

0 comments:

Post a Comment